RSS

Cinta Allah VS Cinta Manusia

href="http://3.bp.blogspot.com/_1eoA3Ebl0fU/TLcslmRrNGI/AAAAAAAAAHA/Qcvc_h82gdE/s1600/cinta.jpg">

Bismillah..

14 Oktober 2010.

Alhamdulillah product launching tadi telah selamat ditempuhi walaupun agak kelam-kabut sedikit bagi groupku. Insya-Allah semua ahli group telah cuba buat yang terbaik. Sayang, tak sempat nak ambik gambar product. Insya-Allah kalau ada gambar product dan kelapangan masa..akan dipost. Sedih juga apabila ada sesuatu yang tidak enak kudengar. Tapi terasa sangat susah untuk berlapang dada. Aku insan biasa. Cubalah wahai diri..berlapang dadalah..sedikit sebanyak ia turut mengganggu perasaanku.

Balik dari launching product tadi, tiba-tiba rasa macam aku diserang demam. Kepala rasa berdenyut-denyut ditambah dengan keletihan. Sudah lama aku tak sakit. Bukan mengharap. Teringat waktu zaman sekolah, akulah orang yang mudah diserang demam, terutamanya minggu exam. Bila sakit, barulah kita menghargai nikmat sihat.. “Ada 2 nikmat yang kita terlepas pandang dan tidak begitu menghargainya, dan bila kita kehilangan nikmat itu barulah kita menghargainya..iaitu nikmat sihat dan nikmat keamanan”.

Sebenarnya aku tak berniat untuk post pasal apa yang telah aku lalui hari ini. Pengalamanku yang biasa-biasa, biarlah kusimpan untuk diriku sahaja. Tapi apabila aku blogwalking ke blog-blog sahabat, dan apabila kubaca posting dari seorang adik, tiba-tiba rasa macam nak post something pulak.



Kata-kata ni, mungkin kita pernah dengar sebelum ni. Tapi, hati yang merasa, bukan mudah untuk menerima. Tapi ketahuilah..di sebalik perjalanan kita, ada yang mengaturkan. Dan percayalah, apa yang diaturkan untuk kita adalah yang terbaik untuk kita walaupun pada pandangan kita itu adalah tidak baik.

“Setiap bencana yang menimpa di bumi dan yang menimpa dirimu sendiri, semuanya telah tertulis dalam kitab (Lauh Mahfuz) sebelum Kami mewujudkannya. Sungguh, yang demikian itu mudah bagi Allah. Agar kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang luput dari kamu, dan tidak pula terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai orang yang sombong dan membanggakan diri,” (Surah Al-Hadid, 57: 22-23)


BELAJARLAH UNTUK HIDUP SENDIRI

Belajarlah untuk hidup sendiri...don’t misunderstanding. Tidak bermaksud kita hidup tanpa orang lain, kerana hakikatnya manusia itu saling memerlukan antara satu sama lain. Yang dimaksudkan adalah, belajarlah untuk hidup berdikari. BERDIKARI = BERDIRI DI ATAS KAKI SENDIRI. Belajarlah untuk tidak terlalu berharap dan bergantung pada orang lain. Ya, memang hidup akan lebih indah jika ada insan yang sentiasa di sisi kita. Tapi, tanyalah pada diri kita..sampai bilakah insan tersebut akan sentiasa menemani kita? Apabila sudah melangkah ke alam kerjaya, orang lain pula yang akan mewarnai hidup kita. Di saat itu, adakah kita bersedia melepaskan di saat hati telah terpaut sayang pada sahabat kita itu? Adakah kita rela merasai kesakitan kerana kehilangannya? Paling tidak, di saat kita di alam barzakh, tiada lagi yang menemani kita. Yang ada hanyalah gelap pekat, bau tanah, amalan baik dan buruk kita yang akan menemani... Benarlah kata “Jangan terlalu menyayangi seseorang kerana boleh jadi orang yang disayangi itu menjadi orang yang dibenci, dan janganlah terlalu membenci seseorang kerana boleh jadi orang dibenci itu menjadi orang yang dibenci.” Bersederhanalah!! Allah berhak memalingkan perasaan kita kerana hakikatnya Allahlah pemilik hati kita yang sebenar.

Teringat sebuah drama Melayu bersiri (tak ingat tajuk ceritanya sebab memang tak ikut setiap episod pun..kebetulan tertengok episod akhir). Ceritanya tentang seorang pemuda yang dipaksa kahwin dengan seorang perempuan oleh ibunya walaupun lelaki tersebut sudah mempunyai kekasih. Lelaki tersebut berkahwin juga dengan pilihan ibunya kerana tidak mahu dianggap sebagai seorang anak derhaka seperti yang telah dilakukan kakaknya. Di akhir episod, lelaki tersebut melepaskan semua amarahnya dan dendam yang dipendam selama ini dengan mengatakan “Tiada siapa yang boleh memisahkan dia dengan kekasihnya.” Ibunya (yang telah insaf) mengatakan, “Walaupun Allah? Jika Allah memalingkan cinta kamu terhadap kekasih kamu kepada isteri kamu, maka siapa yang dapat menghalangnya? ” (lebih kurang). Pemuda tersebut terkedu dengan jawapan ibunya. Di akhir cerita, pemuda tersebut berbaik semula dengan isterinya dan kekasihnya berkahwin dengan orang lain (Kekasihnya memberitahu pemuda itu bahawa dia akan berkahwin dengan orang lain, membuatkan pemuda itu memikirkan kembali kata-kata ibunya sebelum ini dan mengambil keputusan berbaik-baik dengan isterinya). Cerita ini juga ada kaitannya dengan ego.

Apabila terasa sakit kerana menyayangi, barulah kita sedar bahawa selama ini hati kita telah diserahkan sepenuhnya pada orang yang disayangi. Lalu, di manakah bahagian kita untuk Allah yang telah menciptakan kita? Kejam bukan, kita lupa menyerahkan hati kita pada yang lebih berhak menerimanya. Astaghfirullah, ampunilah hamba-Mu ini Ya Allah..

Kesakitan yang didatangkan pada kita adalah supaya kita kembali pada-Nya, mengadu hanya pada-Nya..itulah hakikat hamba. Betapa selama ini kita terlalu berharap pada makhluk-Nya untuk disayangi dan menyayangi..ternyata Allah amat cemburu pada hamba-Nya..lalu didatangkan kesakitan itu..di waktu itu, barulah kita tersentak, tersedar..bahawa semua itu adalah sementara sahaja..Hati kita milik siapa? Milik kitakah yang sewenang-wenangnya diserahkan pada orang lain? Cinta manusia sering mengecewakan, tapi cinta Allah adalah abadi, kerana HANYA ALLAH SAHAJALAH YANG KEKAL ABADI..

Dalam pencarian cinta itu, ada onak durinya, jatuh bangunnya..jangan mudah mengalah. Jangan mudah patah semangat. Teruslah mencari cinta-Nya..walau rebah, walau tersungkur. Ia adalah satu perjalanan yang panjang. Jangan sampai hati hilang keinginan untuk mencari cinta-Nya..

Aku juga sedang berusaha dalam perjalanan mencari cinta-Nya..mungkin selama ini cinta manusia dan dunia yang bermukim di dalam hati, sehingga cinta Allah sukar menembusi. Teruskan usaha dalam mencari cinta-Nya..moga, di hujung perjalanan yang pasti namun tidak diketahui bilakah tarikhnya, cinta Allah telah bermukin di dalam hati kita semua..Amin..

Wallahua’lam.

0 comments:

Post a Comment